"di sekolah kita kan belajar dan akhirnya menghadapi ujian, namun di dalam kehidupan kita akan selalu menghadapi ujian dan mendapat pengajaran darinya".

Monday, 13 July 2009

makan haram...

Bismillahirrahmanirrahim... salam buat sahabat.. "makan haram" memakan harta yang haram atau yang syubhat bukan hanya bermakna memakan dengan menggunakan mulut. ia termasuk sesuatu yang kita gunakan dan mengambil manfaat ke atasnya. sesuatu yang haram itu adalah sesuatu yang kita tiada hak ke atasnya, tiada kuasa untuk menguruskannya dan secara ringkasnya bukan sesuatu yang kita miliki. harta benda, makanan, pakaian, maupun jasad seseorang.

memakan suatu yang haram boleh mendatangkan kesan yang tidak baik kepada diri kita. janganlah sesekali kita "mengorbankan diri" untuk kepuasan yang sementara, itu adalah pengorbanan yang sia-sia. hilangnya keberkatan, hati menjadi keras dan gelap, cintakan dunia, amalan tak diterima, doa ditolak, dan berbagai-bagai kesialan yang menimpa. ini baru di dunia, di akhirat nanti raja segala api sudah tersedia. sanggupkah kita "mengorbankan diri" untuk semua ini?

sebuah hadith Nabi s.a.w. ada mengisahkan tentang seorang lelaki yang baru menempuh perjalanan yang jauh, rambutnya kusut, pakaian yang dipakai dari hasil yang haram, makanan yang dimakan dari hasil yang haram juga, kemudian ia menadahkan tangannya ke atas sambil berdoa: Ya Allah! Ya Tuhanku! kata Nabi s.a.w. selanjutnya, dari mana doa orang ini akan diterima atau didengar oleh Allah, padahal semua pakaian dan makanannya dari hasil yang haram.

Oleh itu hendaklah kita sentiasa berhati-hati dan mengelak darinya. setitik darah yang mengalir dari hasil yang haram ibarat setitik nila yang gugur ke dalam belanga yang berisi susu di dalamnya. begitu susu itu berubah warnanya, begitu jugalah darah yang mengalir di dalam diri ini. sel-sel haram mula berkembang dan hati kian menghitam. mahukah kita semua ini? wassalam...

0 comments:

Post a Comment

Followers